Kenaikan Tarif BPJS Hanya Untuk Iuran Yang Dibiayai Pemerintah Kenaikan Tarif BPJS Hanya Untuk Iuran Yang Dibiayai Pemerintah
GerbangBengkulu – Wacana penyesuaian tarif iuran BPJS Kesehatan tidak diberlakukan sama, untuk tahap awal kenaikan bagi kepesertaan yang berasal dari segmen Penerima Bantuan Iuran... Kenaikan Tarif BPJS Hanya Untuk Iuran Yang Dibiayai Pemerintah

GerbangBengkulu – Wacana penyesuaian tarif iuran BPJS Kesehatan tidak diberlakukan sama, untuk tahap awal kenaikan bagi kepesertaan yang berasal dari segmen Penerima Bantuan Iuran (PBI).

“Wacana awal, kenaikan hanya akan diberlakukan bagi iuran yang dibayarkan pemerintah dan pemerintah daerah, seperti peserta Jamkesda ataupun Jamkesmas,” kata Kacab. BPJS Kesehatan Curup melalui Kabid. SDM Umum dan Komunikasi Publik, Marta Kusuma, Selasa 10 September 2019.

Diperkirakan kenaikan itu sudah akan diberlakukan pada tahun ini, sedangkan penyesuaian bagi peserta Non PBI dipastikan 2020, itu juga masih menunggu Intruksi Presiden dan turunan aturan di bawahnya.

Dijelaskannya lagi, bahwa penyesuaian iuran BPJS Kesehatan untuk menutupi defisit yang terjadi sejak 2014 lalu. Dimana biaya pelayanan kesehatan terus mengalami kenaikan, sedangkan tarif iuran tidak mengalami kenaikan.

“Biaya kesehatan semakin tinggi, seperti untuk pembelian obat-obatan, peralatan dan pelayanan. Biaya tersebut murni dibayarkan dari iuran peserta,” tambahnya.

Berdasarkan data Agustus 2019 di Kacab. BPJS Kesehatan Curup tunggakan masyarakat atas iuran BPJS masih tinggi sebesar Rp. 34 miliar, dari golongan I hingga III.

Tunggakan tersebut berasal dari wilayah Rejang Lebong sebesar Rp. 6,3 miliar, berasal dari 11.051 peserta. Bengkulu Utara sebesar Ro. 17,4 miliar berasal dari 35.493 peserta. Kepahiang sebesar Rp. 8,6 miliar berasal dari 16.207 peserta dan Lebong sebesar Rp. 3,7 miliar berasal dari 7.541 peserta.

Skema penyesuaian tarif BPJS Kesehatan perorang untuk kelas I Rp. 80.000 menjadi Rp. 160.000, kelas II Rp. 51.000 menjadi Rp. 110.000 dan kelas III Rp. 25.000 menjadi Rp. 42.000 perbulan.

Masyarakat dihimbau untuk tidak resah atas penyesuain tarif tersebut, tinggal memilih sesuai kemampuan keuangannya sendiri. Karena fasilitas semua kelas akan sama, seperti obat, dokter, layanan dan peralatan.

“Masyarakat harus cerdas, yang membedakan antar kelas hanya layanan kamar. Karena layanan yang dibayarkan BPJS sudah satu paket,” tutupnya. (azm001)

Admin 93

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *